URGENSI Pendidikan Berwawasan Gender

Urgensi Pendidikan Berwawasan Gender 

Oleh: 

Agus Harianto, S.Pd., M.M. 

 

(Peserta “Workshop Evaluasi  Pemahaman Kesetaraan Gender Bagi Penulis dan Penerbit Sekolah Dasar dan Menengah” dari SMP Negeri 1 Kota Pasuruan) 

 

Fenomena pendidikan berbasis gender bukanlah isu baru di kalangan pendidikan. Tahun 2008-an Pemerintah Provinsi sudah mengadakan Workshop Pendidikan Berbasis Gender yang dilaksanakan di Kota Batu. Para guru di Jawa Timur, khususnya, dilatih bagaimana mengembangkan pendidikan yang inklusif gender melalui pola integrasi ke dalam Mata Pelajaran. Dengan kata lain, bukanlah hal baru jika Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KPPPA) menyelenggarakan workshop dengan mengundang 42 guru dan penerbit dari beberapa belahan Indonesia untuk hadir dalam acara di atas yang diselenggarakan Hari Sabtu – Senin, tanggal 3 – 5 Desember 2016 di Grand Savero Hotel di Kota dingin Bogor.

Para guru dan penerbit yang terpilih untuk menghadiri kegiatan tersebut adalah mereka yang terseleksi dari belahan Indonesia, termasuk Jawa Timur, Jawa Barat, Bandung, Jawa Tengah, Yogyakarta, Medan, dll. Aktivitas yang dilakukan para penulis adalah membuat Peta Anatomi Bahan Ajar sesuai Mata Pelajaran yang diampu. Para pakar di KPPPA sangat intensif dalam membina peserta hingga ke tingkat substansi. Hal ini dilakukan agar memudahkan para peserta membuat Peta Anatomi dan berikutnya akan ditindaklanjuti secara praxis, baik dengan model integrasi ke Mata Pelajaran atau pun melakukan dekonstruksi materi ajar yang sudah ada.

Hal ini nampaknya diberi sinyal oleh Menteri Pendiidkan dan Kebudayaan, Dr. Mohadjir Effendi, yang beberapa waktu lalu melakukan “Moratorium” terhadap Ujian Nasional (UN). Filosofi dasarnya adalah memberi kebebasan kepada daerah, termasuk guru dalam menentukan kelulusan siswa dan strategi dan model pembelajaran. Banyak pihak tidak terkejut dengan kebijakan ini karena “Penghapusan UN” sudah lama disuarakan dan diidam-idamkan semua pihak terkait otonomi sekolah secara penuh.

Realitas seperti ini, mau tidak mau, akan menjadi satu alternatif menciptakan pendidikan inklusif dengan harapan menciptakan, menurut Feith, The Religion of Tolerance (Agama Toleransi) atau Teology of Tolerance (Teologi Toleransi). Inilah esensi pendidikan yang oleh Freire (2010) dikatakan sebagai ruh pendidikan yang sekaligus mendekonstruksi The Banking System of Education. Percikan ide Freire itu adalah: (1) to change behavior (mengubah perilaku), (2) to humanize people (memanusiakan manusia), dan (3) to liberate people (membebaskan manusia). Dari ide dasar inilah sekarang tengah berkembang Pendidikan Karakter yang dicanangkan di sekolah-sekolah, khususnya Sekolah Rujukan, yang menjadi pilot project pencerahan akhlakul karimah.  Fenomena ini pernah dikatakan salah seorang motivator, “If you want to change the world, change yourself!” (Jika Anda ingin mengubah dunia, ubahlah diri Anda terlebih dahulu). Inilah prototip awal perubahan ke arah yang lebih masih, yaitu perubahan diri sendiri untuk “ditularkan” ke orang lain.

Dalam acara ini dibahas beragam perspektif dan pendekatan untuk menemukan satu formula agar terjadi titik temu antarpenulis tentang pola integrasi ke dalam Mata Pelajaran sebelum proses menulis dilakukan. Dengan Peta Anatomi ini para guru bisa diarahkan membuat buku secara komprehensif. Karena lemahnya persoalan pendidikan di belahan Indonesia, maka beragam alternatif perlu dilakukan sebagai upaya penciptaan kualitas pendidikan yang humanis.

Fakta lemahnya persoalan pendidikan sangat kentara jika dikaitkan dengan Program Millenium Development Goals (MDGs) beberapa waktu lalu. Indonesia masih belum maksimal dalam melaksanakan indikator yang disyaratkan MDGs mulai Januari 2016 lalu. Sekarang sudah beralih ke program terbaru yaitu Sustainable Development Goals (SDGs) dimana di dalamnya mensyaratkan adanya integrasi antara pendidikan, ekonomi, sosial, dan kesejahteraan dalam dimensi pendidikan.

Atas konsiderasi di atas, Pemerintah, melalui Kementerian PPPA, mendesain pendidikan berorientasi gender yang juga mengacu ke pengembangan keterampilan hidup (life skill) siswa agar mampu bersaing di dunia global. Orientasi berbasis vokasional (keterampilan hidup) ini mengundang banyak kritik dari beragam teoris dan praktisi jika dilakukan secara monoton bukan dengan beragam improvisasi. Salah satunya adalah Peter Conrad yang menulis buku luar biasa menarik berjudul The Future of the Professions. Ia menyatakan ada 4 – 5 profesi baru yang muncul dan ada 4 – 5 profesi lama yang tidak diminati karena sudah tidak sesuai dengan tantangan arus modernisasi.

Pergeseran pendidikan memang perlu terjadi. Makanya, perlu ada formulasi baru untuk mengukuhkan diri sebagai bangsa yang berdaya dengan implementasi pendidikan yang cukup kompetitif dalam keunggulan bersaing. Porter (1990) dalam Competitive Advantage of Nation, mengatakan perlunya sebuah bangsa memiliki keunggulan bersaing, baik melalui pola  focused differentiation atau low cost differentiation dimana corak pilihan bergantung pada strategi pencapaian. Beragam upaya dilakukan semua pihak, termasuk Mendikbud, dalam rangka meningkatkan keunggulan bersaing pendidikan, seperti peningkatan SDM guru dan siswa, termasuk himbauan Program Gerakan Literasi di Sekolah (GLS) dengan tujuan merangsang semua pihak untuk suka baca. Makin banyak membaca, makin kreatif dan inovatif seseorang.

Gerakan “melek baca” ini mengisyaratkan betapa masih rendahnya hasil survei Indonesia dalam ranah The World Most Literate Nations. Indonesia menduduki peringkat yang cukup tragis dalam khasanah tingkat literasi dunia. Bukti empiris menunjukkan betapa orang yang suka membaca mampu menciptakan inovasi dan kreativitas yang lebih cepat dibanding orang-orang yang tidak suka membaca. Selain itu, tradisi membaca dimungkinkan akan mampu meningkatkan etos kerja maksimal.

Sementara itu, Prof. Dr. Zainudin Maliki, Ketua Dewan Pendidikan Jawa Timur dalam satu kesempatan workshop, membuat stigma ke peserta workshop tentang suasana kelam pendidikan di Indonesia. Beberapa indikator yang dibawa adalah tentang nilai (values) dan rasa ingin tahu (curiosity). Nilai yang ada di tengah-tengah masyarakat sudah mulai kurang mencerminkan akhlaqul karimah. Mereka sudah menjadi netizen yang oleh Dr. Suko Widodo, dosen Sosiologi Politik Unair, Surabaya, “Generasi Y dan Z.” Sementara itu, Dr. Bagong Suyanto, dosen Sosiologi Politik Unair, Surabaya, menyebutnya “Now-generation.” Generasi ini semakin galau dan kurang memerhatikan orang lain. Meskipun terkadang terkesan memiliki rasa ingin tahu tinggi, namun core values, kata Porter (1990), kurang ditanamkan dalam diri mereka sehingga mereka kurang memahami etika-sosial yang berkembang di tengah-tengah masyarakat.

Dalam dinamika pendidikan seperti ini, para guru, yang seharusnya menjadi the agents of reform, kurang memahami perannya dalam hal mengembangkan budaya baca dan pemberdayaan siswa mereka. Guru yang baik itu seharusnya senada dengan adagium berikut: a good teacher teaches, a wise teacher educates, dan a great teacher inspires. (Guru yang baik itu mengajar, guru yang bijak itu mendidik, dan guru yang luar biasa itu memberi inspirasi). Guru yang luar biasa inilah yang didambakan semua siswa karena mengajak siswa menggali potensi diri yang terpendam dan kurang diaktualisasikan dengan baik seperti pernah dikatakan Imam Ali bin Abi Thalib: “Kalian hanya mengetahui diri kalian sebagai seonggok materi; padahal,  kalian tidak mengetahui dalam diri kalian ada kekuatan yang tak terbatas.”  Di sinilah pentingnya bagi para guru atau praktisi pendidikan memiliki kemauan untuk berubah ke arah yang lebih baik sebagaimana yang pernah dikatakan dalam filosofi perubahan: “Segala sesuatu pasti berubah kecuali perubahan itu sendiri”. 

Merujuk makna perubahan inilah, para guru diharapkan bisa melakukan pendekatan spektakuler melalui implementasi pendidikan inklusif dalam perspektif gender. Mengapa demikian? Ada beberapa hal yang menjadi filosofi dasar dari implementasi Pendidikan Berbasis Gender, khususnya di jenjang pendidikan dasar, yang akan mengarahkan ke  the soul of education, yaitu.

  1. Menciptakan kesetaraan dalam pergaulan sehari-hari
  2. Mengembangkan sisi toleransi sejak dini
  3. Menciptakan iklim kondisi dalam ranah interaksi sosial yang berkesinambungan
  4. Mengembangkan sikap positif dalam bentuk budaya keadaban
  5. Menciptakan kohesivitas sosial yang didasari rasa saling menghargai dan saling membantu, dll.

 

Inilah paradigma pendidikan yang perlu dilakukan yang dulu menjadi bagian dari hidden curriculum (kurikulum tersembunyi) sekarang hendaknya menjadi bagian overt curriculum (kurikulum yang terbuka).

Di sinilah pentingnya kita memahami kata-kata Einstein: Reading, after a certain age, diverts the mind too much from its creative pursuits. Any man who reads too much and uses his own brain too little falls into lazy habits of thinking.” (Membaca, setelah usia tertentu, terlalu membelokkan pikiran dari puncak kreatif. Seseorang yang terlalu banyak membaca dan menggunakan pikirannya terlalu sempit jatuh pada kebiasaan-kebiasaan berpikir yang malas).

Kritik Einstein ini sekaligus menjadi refleksi bagi semua orang, teramsuk para guru, agar memiliki komitmen meningkatkan kompetensi masing-masing dan tidak terjerembab ke dalam kubangan, menurut Adorno, social prejudice. Pendidikan inklusif berbasis gender menjadi satu alternatif untuk membuka mata anak didik agar memiliki keprihatinan sosial yang tinggi dalam bersosialisasi dan menatap masa depan gemilang atas dasar: Living Together in Harmony (Tinggal bersama dalam nuansa keharmonisan). Semoga upaya KPPPA ini menjadi bagian dari tujahidu fii sabilillah agar mendapat berkah dan ridho Allah. Amin.  Mari kita mulai mengimplementasikan pendidikan inklusif dalam perspektif gender ini di sekolahku, sekolahmu, dan sekolah kita untuk Indonesia yang lebih maju dan bermartabat. SEMOGA KITA BISA!

 

Artikel ini ditulis saat mengikuti “Rapat Evaluasi Pemahaman Kesetaraan Gender Bagi Penulis dan Penerbit Sekolah Dasar dan Menengah” yang dilaksanakan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KPPPA), Jakarta, Hari Sabtu – Senin, 3 – 5 Desember 2016 di Grand Savero Hotel, Kota dingin, Bogor. 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Translate »