Berburu ilmu Inklusif Gender ke Bogor

Bogor — Warta Online.co.id. (4/12)

Perjalanan menuju Kota Dingin Bogor dalam rangka mengikuti workshop “Evaluasi Pemahaman Isu Kesetaraan Gender” yang dilaksanakan di Grand Savero Hotel benar-benar menjadi pengalaman yang tak terluakan mengingat materi yang diberikan ke 42 guru dari belahan Indonesia, seperti Jakarta, Bandung, Jawa Timur, Yogyakarta, Jawa Tengah, dan Medan yang terbagi dalam komunitas penulis (guru) dan penerbit buku. Acara yang berlangsung Hari Sabtu – Senin, 3 – 5 Desember tahun ini.

 

Acara yang digagas Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KPPPA) benar-benar menjadi isu kolosal karena ingin mengubah mindset para guru dalam mengintegrasikan materi ajar yang berbasis gender.

“Tujuan kegiatan ini adalah untuk memotivasi semua penulis atau guru agar mengajarkan nilai-nilai inklusivitas dalam pendidikan sehingga tercipta pendidikan yang kondusif untuk semua, “ kata Wawan, salah seorang pakar pemandu dan utusan dari Kemenag Pusat yang membimbing para penulis dan penerbit, dengan berapi-api.

 

Masih menurut Wawan, kegiatan ini juga diharapkan akan mampu mengembangkan budaya keadaban dan sikap toleran diantara semua warga sekolah. Degan demikian, integrasi atau dekonstruksi materi ajar yang sudah ada menjadi ruh kurikulum yang hidup dan sarat dengan nuansa kearifan lokal.

 

Perkumulan penulis dan penerbit yang berlangsung selama tiga hari ini diharapkan akan menghasilkan kumpulan Peta Anatomi Pendidikan Berbasis Gender sesuai bidang studi yang diampu masing-masing guru. Ada 42 Peta Anatomi yang dikumpulkan panitia setelah melalui revisi yang komprehensif.

 

“Pertemuan ini seharusnya tidak hanya berhenti di sini saja. Para guru dan penerbit hendaknya menindaklanjutinya di daerahnya masing-masing dengan koordinasi dengan Dinas Pendidikan dan Dinas terkait. Kemitraan ini diharapkan akan mampu mempercepat implementasi pendidikan berbasis gender, “ kata Iklillah, pakar gender dan dosen Antropologi UI Jakarta, dengan penuh antusias.

 

Apa pun yang diharapkan dari pertemuan ini adalah kemauan untuk menindaklanjutinya secepat mungkin agar tidak lupa. Makin cepat ditindaklanjuti, makin baik dampaknya, imbuh Ida sukowati , fasilitator pakar dan juga dosen UIN Jakarta, mengingatkan semua peserta. (Gus/sob)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Translate »