Koni siap pertemukan menpora dengan PSSI

Surabaya (wartaonline.co.id) 21/4

Kasus persetruan PSSI dengan Menpora kini bakal akur , Tono Suratman Ketua KONI Pusat mengatakan pihaknya siap mempertemukan Menpora dan PSSI untuk diadakan mediasi terkait dengan pembekuan PSSI yang dilakukan Kemenpora.

“Saya sudah menerima laporan tersebut dan saya bersama pengurus akan menyampaikan ini kepada pemerintah, yaitu Menpora untuk mencari solusi secepatnya karena persoalan ini sebenarnya bisa diselesaikan, hanya masalah komunikasi dan koordinasi saja,” kata Tono di kantor KONI Pusat, Jakarta seperti dilansir Antara.

Hal tersebut, ia sampaikan setelah menerima perwakilan PSSI yang terdiri dari La Nyalla Mattalitti Ketua Umum serta Aziz dan Tony Aprilani dua anggota Komite Eksekutif Djamal.

Dalam pertemuan tersebut, kata Tono, La Nyalla Ketua Umum PSSI melaporkan hasil Kongres Luar Biasa (KLB) 2015 yang baru saja selesai.

“Dalam laporannya, mereka menyatakan berjalan dengan baik dan lancar dengan terpilihnya La Nyalla sebagai Ketua Umum,” katanya.

Selain itu, kata Tono, beliau juga melaporkan tentang surat pembekuan yang diterima oleh PSSI setelah kongres tersebut.

“PSSI mengharapkan saya sebagai ketua umum dapat memberikan masukan kepada pemerintah karena PSSI adalah anggota KONI sehingga kami yang berkewajiban untuk menyampaikan hal ini,” katanya.

Sebelumnya, perwakilan PSSI hasil KLB 2015 di Surabaya yang terdiri dari La Nyalla Mattalitti Ketua Umum beserta dua anggota Komite Eksekutif, Djamal Aziz dan Tony Aprilani gagal bertemu dengan Imam Nahrawi Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) saat menyambangi kantor Kemenpora.

“Memang niatan kami akan berbincang dengan Menpora tetapi ditengah jalan, kami mendapatkan SMS katanya beliau berada di Palembang untuk pembukaan Piala Presiden. Untuk itu, karena niat kami ingin bertemu Menpora akhirnya kita tetap ke sini,” kata La Nyalla.

Ia mengatakan niatnya untuk bertemu dengan Menpora untuk mendengar penjelasan langsung terkait pembekuan PSSI.

“Kami sudah melihat surat pembekuan tersebut mulai dari Surat Peringatan atau SP-1, SP-2 dan SP-3 tetapi yang jelas kami ingin mendapatkan penjelasan secara langsung dari Menpora kejadian kronologis dari Surat Peringatan tersebut,” katanya.

Selain itu, pihaknya juga ingin mendengarkan penjelasan terkait pembentukan tim transisi yang dilakukan Kemenpora. (ant/dwi/sob)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Translate »