Nilai Rupiah melemah Rp. 13.000/ dolar

Jakarta (wartaonline.co.id) 5/3

Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Kamis (5/3/2015) pagi bergerak melemah sebesar 25 poin menjadi Rp13.000 dibandingkan posisi sebelumnya di level Rp12.975 per dolar AS.

“Nilai tukar rupiah melanjutkan pelemahannya setelah data versi ADP (Automatic Data Processing) menunjukkan penambahan tenaga kerja sektor swasta di Amerika Serikat sekitar 212.000 pekerja di bulan Februari,” kata Ariston Tjendra Kepala Riset Monex Investindo Futures di Jakarta, Kamis (5/3/2015), seperti dilansir Antara.

Menurut dia, penambahan jumlah pekerja yang masih berlangsung itu menunjukan bahwa perekonomian Amerika Serikat perlahan mulai mengalami perbaikan, sehingga mendorong dolar AS meningkat terhadap mayoritas mata uang dunia, termasuk rupiah.

“Penguatan dolar AS bukan hanya di Indonesia saja, tetapi juga terjadi pada mata uang lainnya,” katanya.

Di sisi lain, lanjut dia, penguatan dolar AS juga ditunjang oleh kenaikan imbal hasil atau yield obligasi treasury AS beberapa hari terakhir ini, sehingga outlook nilai tukar dolar AS kemungkinan akan mendominasi.

“Imbal hasil obligasi AS yang meningkat itu dipicu oleh kelebihan likuiditas yang dibuat oleh bank sentral Jepang (BoJ), bank sentral Eropa (ECB), dan bank sentral lainnya dalam menerapkan kebijakan moneter longgar, yang akhirnya memicu penguatan dolar AS,” katanya.

Sementara itu, Reza Priyambada Kepala Riset NH Korindo Securities Indonesia mengatakan bahwa ekspektasi tingkat suku bunga Bank Indonesia (BI rate) yang akan diturunkan kembali seiring dengan tren penurunan suku bunga di beberapa negara memberikan sentimen negatif bagi pergerakan mata uang rupiah.

“Ekspektasi penurunan tingkat suku bunga itu akan membuat investor berorientasi jangka pendek akan cenderung keluar dari aset berdenominasi rupiah,” katanya.(ant/ipg)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Translate »