Petinggi Persebaya di tetapkan jadi tersangka

Wartaonline.co.id (suraabaya ) salah satu petinggi klub Persebaya Surabaya, DKP, ditetapkan sebagai tersangka oleh Kejaksaan Tinggi Jawa Timur, Selasa (17/2/2015). Dia ditetapkan sebagai tersangka terkait dugaan penyalahgunaan dana hibah dari Pemprov Jatim 2012-2013 untuk Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Jatim senilai lebih dari Rp 20 miliar.

Di Kadin Jatim, dia duduk sebagai salah satu wakil ketua. Asisten Pidana Khusus, Kejati Jatim, Febri Adriansah, menolak menjelaskan detil bentuk penyelewengan dana hibah itu, karena timnya saat ini terus melakukan pemeriksaan saksi-saksi dan memeriksa barang bukti berupa Surat Pertanggung Jawaban (SPJ).

“Mungkin minggu depan bisa kita jelaskan, sekarang masih terus pemeriksaan,” jelasnya, Selasa (17/2/2015).

Selain DKP, Kejati juga menetapkan pengurus Kadin yang lain yakni NS atas kasus yang sama.

“Kedua tersanga belum kami tahan, kami juga belum dapat menjelaskan bagaimana peran satu persatu tersangka karena masih terus dilakukan pemeriksaan,” tambahnya.

Terkait kasus ini, Kejati Jatim sempat menjemput paksa salah satu staf Badan Penelitian dan Pengembangan (Balitbang) Jatim pekan lalu di kantornya. Tim Kejati Jatim juga sempat melakukan penggeledahan di ruang staf PNS tersebut. Data dari Biro Perekonomian Jatim, Kadin Jatim mendapat dana hibah sebesar Rp 10 miliar pada tahun 2014, Rp 15 miliar (tahun 2013), Rp 10 miliar (2012) dan Rp 12 miliar (2011).

Pada P-APBD 2014, ada dana hibah lagi untuk Kadin Jatim sebesar Rp 5 miliar. Tapi hingga akhir Desember 2014, tidak ada pengajuan pencairan dari Kadin Jatim, karena syaratnya untuk pencairan, harus ada SPJ dana hibah sebelumnya. (sob/tim) sumber: kompas .com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Translate »