Semen Indonesia adakan Pelatihan Las di Rembang

Rembang-wartaonlne.co.id
Momentum Hari Kebangkitan Nasional ini PT Semen Indonesia (Persero) Tbk memberdayakan masyarakat yang berada di Kecamatan Gunem, dan Kecamatan Bulu Kabupaten Rembang melalui pelatihan tukang las dan tukang batu. Pelatihan yang bekerja sama dengan Disnakertrans Kab. Rembang ini merupakan tahap awal, diikuti sebanyak 40 orang peserta yang terdiri dari remaja-remaja usia produktif di 2 kecamatan tersebut. Penyelenggaraannya dimulai hari ini tgl. 20 Mei 2014 dan akan berlangsung selama 10 (sepuluh) hari.
 
Kabiro Bina Lingkungan, Slamet Mursidiarso, mengatakan pelatihan ini diharapkan warga yang berada di wilayah berdekatan dengan rencana pabrik baru ini nantinya menjadi sumber daya manusia yang lebih mempunyai kompetensi, sehingga siap pakai bila sewaktu-waktu ada perusahaan yang membutuhkan bisa langsung terserap.
 
Sebenarnya CSR Semen Indonesia terdiri beberapa program, meliputi Semen Indonesia Cerdas, Semen Indonesia Prima, Semen Indonesia Lestari serta Semen Indonesia Peduli. Untuk pelatihan tukang las dan tukang batu ini masuk dalam program Semen Indonesia Cerdas, jelasnya. Selain itu ada pula program bimbingan belajar, bea siswa dll. Melalui Semen Indonesia Cerdas, perusahaan berupaya bisa menjadikan masyarakat yang lebih mandiri dan bisa membuktikan kemampuannya untuk dapat menjadikan sesuatu menjadi lebih baik, tambahnya. Setelah pelatihan ini juga akan ada pula pelatihan Ms Office untuk meningkatkan kemampuan di bidang IT.
 
Selain memberikan pemberdayaan melalui pelatihan, SMI juga mengimplementasikan Semen Indonesia Prima yang memanfaatkan sekam padi yang disuplay warga untuk digunakan sebagai alternatif fuel. Kemudian ada Semen Indonesia Lestari yang bergerak di bidang penghijauan lingkungan dan pasca tambang. Bertepatan Hari Lingkungan Hidup Sedunia nanti, SMI akan mendatangkan 10 ribu tanaman mangrove untuk kegiatan penanaman pohon di Rembang, tambahnya.
 
Berikutnya ada Semen Indonesia Peduli yang peduli dengan adanya korban bencana alam, perbaikan sarana umum, bedah rumah dan pelatihan wira usaha. Lebih lanjut Slamet mencontohkan semangat dari seorang pemuda di Tuban berusia 20 th yang semula pengangguran, namun berkat semangat wirausahanya yang tinggi, dalam berberapa tahun kemudian menjadi pengusaha ternak (kambing dan sapi) dan mendirikan berhasil mendirikan Wira Usaha Muda Kokoh, sehingga saat ini sering juga diundang sebagai pembicara pada pelatihan-pelatihan wira usaha.
 
Pelatihan ini disambut positif oleh pemerintahan setempat. Camat Gunem, Teguh Gunawarman mengungkapkan rasa syukur terselenggaranya pelatihan ini dan berharap kepada peserta pelatihan agar bisa menjadi pemuda yang berkarakter supaya tidak mudah tergoyah oleh isue. Pelatihan ini akan mempunyai nilai manfaat bila ada kerjasama dan kesungguhan khususnya bagi yang diberdayakan. Bila setelah pelatihan ini diikuti dengan sungguh-sungguh, kemudian dilanjutkan bekerja dengan sebaik-baiknya, beretika bagus dan tanggung jawab siapa tahu diantara peserta nantinya bisa diterima di SMI. Pemberdayaan masyarakat adalah sangat diharapkan, karena lain dengan sumbangan/ bantuan yang sekali diberikan selesai dalam waktu itu juga, jelasnya.(din/sob).
 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Translate »